Selasa, 29 November 2016

Writravellicious Goes To Merlion Park

Writravellicious Goes To Merlion Park




 Tadinya nih kepengennya Merlion Park akan menjadi destinasi pertama yang kukunjungi di Singapura. Tetapi karena tiba di Harbour Portnya kesorean dengan membawa tas yang lumayan berat, jadi langsung cap cus ke hotel di kawasan Orchard Road dulu dan akhirnya ke little India untuk menikmati malamnya.

Dus, baru sempat ke Merlion Park pada hari kedua. Cuaca cerah dan suasana hati makin merekah karena aku pakai baju kuning menyala dengan kerudung pelangi yang membahana. Halagh :D

Untuk menuju ke wilayah Marina Bay ini aku menggunakan jalur MRT dari stasiun Dhoby Ghaut dekat hotel. Para wisatawan yang mau ke Merlion Park di kawasan Marina Bay ini bisa  turun di stasiun City Hall atau Raffles Place sih, sebab kedua stasiun itu dilewati oleh jalur North South Line dan East West Line. Perhatikan saja jalur MRT nya.



Apabila turun melalui City Hall, maka rute yang ditempuh yaitu melalui Citilink Mall terlebih dahulu. Di sini bisa sambil  berjalan jalan window shopping alias cuci mata  ataupun  belanja benaran. Di tempat ini tersedia dari fashion fashion sampai toko buku. Jalur melalui Citylink Mall ini merupakan Mall yang ada di bawah tanah atau underground dan berada tepat pada War Memorial Park. Meskipun melalui jalur bawah tanah, jalur ini cukup nyaman dilewati, selain karena bisa window shopping juga karena merupakan jalur yang ber AC dan sejuk sehingga nyaman dilewati di siang hari. Memang stasiun MRT di Singapura kebanyakan berada di basement mall-mall. Jadi bayangkan betapa efektif efisiennya mereka menggunakan lahan negeri mereka yang sebenarnya tak seberapa luas ini.




Di tengah perjalanan ini kemudian  bertemu dengan persimpangan One Rafless Link untuk menuju ke Sunctec City dan juga ke arah Esplanade Theatre jika ingin menuju ke Merlion Park. 

Di Suntec City kita dapat melihat Fountain of Wealth, atau berjalan ke arah The Singapore Flyer. 

Sedangkan jika menuju ke Esplanade Teater, maka kita dapat menuju ke Merlion Bay, Marina Bay Sand Hotel, Marina Bay Outdoor Gallery Floating Platform. Untuk menuju Merlion Park cukup menyeberang jembatan yang ada di depan Esplanade.






Dari MRT Raffles Place ada juga rute yang mengasikkan untuk berjalan menuju Merlion Park, yaitu menyusuri sungai Singapore River. Jika dari MRT, begitu keluar dari stasiun menuju Batteray Road. Tinggal masuk ke jalan Bonham. Dari sana tinggal menyusuri sungai menuju ke Merlion Park. Atau mau belok menyeberangi jembatan Cavenagh untuk melihat lihat patung Sir Stamford Raffles.



Rute  untuk berjalan jalan di sekitar Marina Bay ternyata banyak pilihannya. Lebih baik menggunakan rute berangkat dan rute pulang yang berbeda. Jadi semakin lengkap cerita perjalanannya. Yang penting kuat untuk berjalan kaki.

Karena mengandalkan jawaban dari orang-orang yang bisa ditanya sepanjang perjalanan, jadilah rute yang ditempuh juga sedapatnya. Ahaha.

Usai keluar dari gedung tempat stasiun pemberhentian MRT tadi, aku jalan keluar dan tetiba mendapatkan plaza alias open space yang luaaaas sekali. Bayangkan setelah 'terjepit' gang-gang dalam mall yang sempit, lalu mak bendudug ketemu lapangan rumput hijau yang bernaungkan langit tinggi luas nan biru cerah dan udara bersih, itu rasanya seperti surga. hehehe.



Sayangnya nggak bisa duduk-duduk lama di plaza yang kayaknya asyik buat sesantaian itu. Karena musti saving time, biar tidak habis waktu di jalan supaya bisa sampai destinasi dengan cepat dan juga banyak spot. So musti say good bye dan cuma lewatin aja nih Plaza yang dikurung gedung-gedung tinggi pencakar langit sehingga banyak sekali esmod alias eksekutif muda berlalu lalang ini sangat menggoda. Uhuy :D


Dan juga cuma ngiler lihat ada gerobak mini di pojokan plaza yang jualan es krim. Hiks. Tetapi kamera ponsel cepat mengabadikan pemandangan dan suasana indah serta menyenangkan di sekitar plaza ini. Aih, kalau saja punya waktu lebih leluasa dan panjang. Andai saja...




Stasiun MRT Raffles Place memang merupakan stasiun MRT yang terdekat dengan patung singa merlion. Akan tetapi patung singa tak langsung berada di luar stasiun mrt tersebut. Butuh jalan kaki terlebih dulu dengan menyusuri sungai yang bernama Singapore River ke arah Fullerton Hotel terlebih dulu. Baru dari belakang fullerton hotel kita harus menyeberangi jalan ke arah bangunan yang bertuliskan One Fullerton, dimana jika kita berada di Fullerton Hotel artinya menuju arah yang sama dengan bangunan tinggi berbentuk kapal di puncaknya yakni Marina Bay Sands hotel. Patung singa merlion terletak persis di samping bangunan One Fullerton tersebut.














Keluar dari pintu exit G  stasiun MRT Raffles Place, musti jalan kaki  menuju UOB Tower terlebih dulu. Baru kemudian setelah keluar dari bawah tanah belok ke kanan menyusuri sungai. Setelah jalan lurus terus, lalu terlihat bangunan berarsitektur antik,  Fullerton Hotel di sebelah kanan.
Terus saja jalan di samping bangunan hotel itu, tanpa perlu menyeberangi sungai. Tak apa-apa berjalan di samping kafe tempat makan hotel tersebut. Lalu setelah berjalan lurus kita akan bertemu jalan raya. Carilah perempatan jalan yang bisa terlihat tak jauh dari sana. Di perempatan jalan itu pasti terlihat tulisan bangunan One Fullerton di seberangnya. Nah lalu jalan menyeberangi jalan menuju arah One Fullerton, kemudian  tinggal turun ke bawah melalui tangga jembatan. Turun dari tangga barulah kemudian  terlihat patung singa Merlion.



Jika turun melalui Raffles Place, memang rute yang ditempuh untuk berjalan kaki lumayan lebih dekat. Karena hanya melewati jalan utama Fullerton Road. Tapi  cukup ramai lalu lintas kendaraannya sih, sehingga sedikit  agak menegangkan. Hehehe..tapi nikmati aja deh. Biar mengerti dan merasakan deg deg ser-nya menyeberang jalan lumayan besar. hehe...




Setelah keluar dari stasiun MRT Raffles Place, menuju ke Batteray Road kemudian dapat berjalan menuju ke arah hotel The Fullerton. Setelah bertemu jalan Fullerton Road, lalu bisa  menyisir melalui hotel Fullerton atau menyeberang ke One Fullerton. Dari sana akan menemui lokasi Merlion Park yang berada pada sisi One Fullerton. Tengak tengok kanan kiri ya kalau mau jalan. Dan perhatikan lampu bangjo alias merah kuning hijau buat pejalan kaki maupun kendaraan, biar nggak melanggar yang bisa berakibat berbahaya.

Nah, tuh kan. akhirnya sampai deh ke Merlion Park yang ramai pisan. Dari tepian jalan raya yang lebih tinggi dari taman dekat teluk atau sungai atau waduk ini, kita bisa menikmati dari kejauhan pemandangan icon patung Merlion ukuran raksasa. Juga siluet gedung-gedung di seberang teluk sana. Termasuk bangunan yang mirip bentuk buah durian, Esplanade.


Undak-undakannya sudah dicontoh ama pak Ridwan Kamil loh dalam rancangannya untuk penataan kawasan-kawasan tepi sungai-sungai di Bandung. Aku pernah mengunjungi salah satunya, dan terkesima :)

Akhirnya bisa lihat Merlion muntah dari dekat deh. Hehe. Tubuhnya ini melambangkan awal Singapura yang sederhana sebagai sebuah desa nelayan yang disebut Temasek, yang berarti 'kota laut' dalam bahasa Jawa Kuno.


Kepalanya mencerminkan nama asli negara ini, Singapura, atau 'kota singa' dalam bahasa Melayu.
Saat ini, Anda dapat melihat legenda ini di Merlion Park. Memancurkan air dari mulutnya, patung Merlion berdiri dengan tinggi 8,6 meter dan berat 70 ton.

Ikon ini wajib untuk dikunjungi untuk wisatawan yang berkunjung ke Singapura, sama seperti landmark lainnya di seluruh dunia.
Dibangun oleh pengrajin lokal Lim Nang Seng, diresmikan pada tanggal 15 September 1972 oleh Perdana Menteri Lee Kuan Yew di muara Singapore River untuk menyambut semua pengunjung ke Singapura.
Namun, dengan selesai dibangunnya Esplanade Bridge pada tahun 1997, patung ini tidak lagi terlihat jelas dari tepi perairan.
Patung ini direlokasi sejauh 120 meter dari posisinya yang semula pada tahun 2002 ke lokasi saat ini di Merlion Park, di depan Hotel Fullerton dan menghadap Marina Bay.



Taman ini juga berisi patung Merlion dengan ukuran yang lebih kecil. Dikenal sebagai 'anak Merlion', berdiri dengan tinggi 2 meter dan berat 3 ton. Patung asli dan anaknya adalah yang paling terkenal di antara tujuh patung Merlion yang diakui di Singapura.

Kita juga dapat melihat patung-patung lainnya dalam perjalanan di  Sentosa, satu di Tourism Court dekat Grange Road, dan lainnya di Mount Faber.

 Singapore River atau Sungai Singapura ini memang  memiliki kisah yang tak ada bandingannya di Singapura. Sebab  di tempat yang unik inilah, masa lalu, masa kini dan masa depan Singapura saling terkait erat.

 Ada beberapa jembatan di kawasan Marina Bay ini yang menjadi penghubung antar spot dan membantu kita menyeberangi sungai Singapura yang luas.

Tempat ini awalnya konon cuma merupakan kampung nelayan kecil dan pemukiman di pertengahan jalan rute perdagangan China - India. Keadaan Singapura pada saat itu masih naik turun, sampai pada 28 Januari 1819, ketika Sir Stamford Raffles mendarat ke tepian, dan mengubah keadaan Singapura selamanya. 

"Di tahun 1299, Sang Nila Utama, penguasa dari Palembang sedang berlayar di perairan Singapura. Ia menduga melihat seekor binatang singa [kabarnya sebenarnya itu adalah seekor harimau], ia lalu mendirikan pusat perdagangan dan memberinya nama Singapura atau Kota Singa; nama yang tetap bertahan sepanjang abad"




Lalu usai dinyatakan sebagai pelabuhan perdagangan yang bebas, kota ini pun berkembang dari tempat terpencil menjadi tempat yang megah dan gemerlap hampir dalam sekejap saja. Bisa kita lihat sekarang bangunan Esplanade, bangunan Casino, Marina Bay Sands, Skypark dan lainnya.



Sungai ini segera saja menjadi urat nadi pulau, seiring dengan pertumbuhan perdagangan di sepanjang pelabuhan seperti Boat, Clarke dan Robertson Quays. Para imigran dari China, India dan sekitarnya juga datang mencari keberuntungan dan membangun pemukiman dekat dengan tepian sungai. Struktur hukum, budaya, sosial dan olahraga Singapura pun lalu bertumbuh di sekitarnya.
 

Berbagai fasilitas untuk wisatawan terus dibangun. Kita bisa melihat Singapore flyer yang menggoda dari kejauhan. Juga bangunan casino yang tampak merekah seperti bunga yang mekar.

Seiring perubahan waktu dan perkembangan Singapore River, perdagangan memberi jalan bagi layanan bisnis finansial, perbankan, serta layanan bernilai tinggi dan berteknologi tinggi, yang bermarkas di gedung-gedung pencakar langit. Yang merupakan bagian dari Central Business District yang berdenyut kencang dan meluncurkan Singapura ke kancah global dengan keberhasilan yang monumental. Inilah  keajaiban  Singapura.

Namun konon masih ada hal-hal yang  sama. Anak cucu dari para imigran awal ini masih berkumpul di tepian sungai tersebut untuk mencari nafkah: Boat Quay, Clarke Quay dan Riverside Point kini menjadi sumber penghasilan hidup mereka. Dan sampans [kapal kecil] mereka masih meluncur ke hulu, bersama kapal para wisatawan.


Asyik ya, sangat menginspirasi. Dan semestinya lah kita bisa meniru inovasi mereka dalam hal menjaga kebersihan, kerapian, kedisiplinan, kerja keras, pelayanan dan juga semangat profesionalisme dan menginternasional. 

0 komentar:

Posting Komentar